Kambing + Tukang Ember = Komik KambingJantan


ehmm test.
punteun akang-teteh,

sayah teh mau coba ikutan nge-ripiu. *halahh salah*
maksud sayah nge-ripiu, *jiaah salah lg!*
maap-maap. Maksud sayah nge-review! *yeah ahooy betul!*
yaps, Komik KambingJantan karya dua makhluk penghancur generasi bangsa ini telah sayah baca dan akan sayah ripiu. *ARRRGGHHH MONYOOONG!! salah deui!!*
whatever laah!

Awalnya, sayah kira KambingJantan tuh pengen di bikin filmnya dulu. Tapi ternyata komiknya brojol duluan. Ketika mendengar bahwa komik KJ ni telah berledar luas dan telah meracuni masyarakat, hati sayah pun miris dan sayah jadi sering kentut di depan umum (walau kenyataannya itu memang kebiasaan lama). Dari lubuk hati yg terdalam, " Koq sayah bisa telat dapet info tentang Komik KJ? Padahal sayah selalu up to date soal buku-buku eksperimen bang Kambing. Jadi inget masa lalu.

*flashback*

ISTORA SENAYAN 2005
Sayah sekeluarga pergi ke Senayan karena ada event Jakarta Book Fair 2005. Nah disana ada talkshow gitu. Selidik punya selidik, ternyata itu talkshow mengenai buku KambingJantan. Sumpah deh, sebelum tau klo ternyata itu novel gokil, sayah kira itu memang buku tentang peternakan. Gila! keren juga tuh anak muda yang lagi bicara panjang lebar di depan. INILAH ANAK MUDA YANG PATUT DITIRU! Tampang emang gak meyakinkan, tapi otaknya udah mikirin ternak aja.

Karena penasaran, sayah ikuti aja talkshownya, beli bukunya, liat covernya, baca sinopsisnya, dan baca isinya. Kesimpulan pun berbalik 360 derajat. INILAH ANAK MUDA YANG PATUT DIMUSNAHKAN! Gimana enggak! Keberadaannya di Adelaide memperburuk citra Indonesia di mata Australia. Tapi masih untung ceritanya kocak-kocak. Jadi masih bisa dimaafkan. hhe

Okeh kembali ke komik KJ. (Baru) tanggal 4 Januari kemarin akhirnya sayah ke Gramedia buat beli Komik KJ. Untungnya stok persediaan tu komik masih banyak. Tanpa basa-basi sayah langsung pulang (tapi udah bayar dulu koq. Gak langsung pulang. Suerr dah!!)


Siip laah. Sampe rumah, komik itu langsung sayah jadiin tissue toilet baca setelah cakar-cakaran, gaplok-gaplokan, jambak-jambakan sama adek dan kakak berebut baca komik KJ. Sayah pun baca dengan cara seksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya. Tapi tiba-tiba setelah selesai membaca, mata terasa berkunang-kunang, perut terasa melilit, lobang idung jadi tiga, trus gak lama koma dua hari. Bangun-bangun sayah udah bersama bang kambing dan bang diogol lg hangout *hahah ngarep*.

Yang jelas, komik ini telah mengubah pandangan orang awam bahwa ternyata tukang ember bisa bikin komik. Gambar yang disajikan pun luar biasa lebai. Dan ke-lebai-annya itulah yg kocak mampus. Sayah suka gambarnya waktu perpisahan bang kambing dengan keluarganya. Disitu adek-adeknya terlihat konyol banget setelah bang Kambingnya pergi. Terus pas sayah liat Jie Hye koq jadi keinget Melly Goeslow yah? Hhe. Dan di bagian “The Japan Party”, bang diogol dengan imajinasinya pake menyisipkan gambar ‘seperti’ Naruto segala sebagai temannya Mai Suzuki. Pokoknya ilustrasinya bisa membawa kita ke dalam keadaan sesungguhnya (mungkin ;p).

Nah untuk bang kambing, komik ini kembali memberi sajian kebodohan dirinya yg lain saat studi di Adelaide. Ceritanya bener-bener beda dari novelnya. Tapi tetep konyol. Mulai dari Loserman di bidang “Fur Blocking”, bertemu Beauty Nicole and Sharon the Beast, keranjingan calling card, memiliki model rambut seperti Youra sang anjing peliharaan Jie Hye, ikut Japan Party plus mendeportasi Mai secara tidak langsung, dan menemui kawan sekaligus musuh barunya di apartemen.

Well, sayah berharap di komik bagian duanya, cerita dan ilustrasinya lebih menggigit sampe bikin orang ngompol di celana.

Okelah, sukses deh buat Komik KambingJantan, buat Bang Radit, Buat Bang Dio.

Bang Radit, engkaulah satu-satunya kambing yang gokil dari semua kambing yang ada.

Bang Dio, engkaulah satu-satunya tukang ember yang jago gambar dari semua tukang ember yg ada.


Tengkyu, nuhun :)




3 komentar:

MiCca mengatakan...

Siip juga review mu..

moga menang deh qta,, hehehe

m.i.s.a.e. mengatakan...

review-nya lucu... jadi pengen baca KKj juga... (maklum, belom sempet beli. hhe...)

luzman mengatakan...

mudah-mudahan kita bedua sama2 menang yah.. biar bisa ketemu ama dio dan bang radith,,
turs bego-begoan bersama
haha