Berbagi (PART I)

Test.. Uhuk..

Yak udah luamua buanguet gak ngeblog. Padahal udah sering ngerencainain pengen ngeblog lagi tapi karena alesan ini-itu-ina-inu jadinya gagal mulu.

Gini, jadi gue cuma mau ceritain pengalaman gue pertama kali bepergian keluar Jawa Barat.

apaaah? lo baru pertama kali pergi jauh?!


Iya iya gue emang katro banget dah. Paling jauh ke Indramayu kalo gak salah. Itu masih di Jawa Barat juga.

Pffftt... *nahan ketawa*

Sialan! *lempar modem*

Oke fokus!
Beberapa pekan lalu gue ditawarin pergi ke Jogja buat nyerahin bantuan untuk korban Merapi. Bukan ditawarin sih, gue maksa pengen ikut nyokap pergi ke Jogja. Soalnya dari beberapa hari sebelumnya gue emang ngebet banget pengen berangkat ke Jogja buat jadi relawan di sana. Seriusan!

Dan akhirnya jadi! Tanggal 13 November malem-malem gue berangkat. Sempet mampir di Cirebon dulu semaleman. Jalan lagi pas tanggal 14 paginya. Kucluk.. Kucluk..

Lokasi pertama yang mau dikasih bantuan adalah Magelang. Di sini cuma ke poskonya aja bukan ke barak pengungsian. Sampe sekitar jam 6 Maghrib, kita langsung turunin barang-barang yang buanyak sekali.

Ini truk yang mengangkut barang-barang sumbangan. FULL satu box gede itu.

Lalu sekitar jam 8 malam kita langsung menuju Klaten. Mengunjungi SMU N 3 Klaten yang beralihfungsi menjadi tempat pengungsian. Dan begitu sampe sana, kaget banget gue. Baru liat kondisi pengungsian kayak gimana dan kondisi pengungsinya gimana.

SMU N 3 Klaten ini cukup luas. Makanya ditunjuk jadi tempat pengungsian. Aslinya para pengungsi yang berasal dari daerah Balarante ini ditempatkan di GOR *lupa namanya* Klaten. Tapi karena pengungsi terlalu banyak jadi sebagian dialihkan ke SMU N 3 ini.

Kasian yah...
Setelah barang-barang sumbangan sudah diserahkan, kita menumpang bermalam di rumah kepala sekolah SMU N 3 Klaten ini. Bu Ryryn namanya. Baik banget lah orang ini. Dia banyak bercerita tentang situasi yang ada saat ini.

Besoknya, tanggal 15 November, gue pun mesti melanjutkan perjalanan ke Sleman. Tepatnya di GOR *lupa juga namanya apa* di Sleman. Di sini pengungsinya lebih banyak lagi. ada sekitar 2ribu pengungsi. Tapi ini ditangani pemerintah (di GOR ini ditangani PMI kota Malang, Jatim), beda dengan yang di Klaten tadi. Intinya sih kalau pengungsi di atas seribu itu ditanggung oleh pemerintah.

Gue liat sana-sini. Ibu-ibu yang jemur pakaian, bapak-bapak yang beliin anaknya es dawet, dan beberapa anak kecil yang bermain di tumpukan baju sumbangan. Ada juga segelintir jompo yang termenung. Entah apa yang mereka pikirkan yang pasti hati mereka sedang gundah.

Keceriaan ini membuktikan bahwa harapan cerah masih ada pada diri kalian


[tubikontiunyu..]


2 komentar:

cerry mengatakan...

aiihh enak banget pis jadi sukarelawan gitu hehe

Hapis mengatakan...

Belom jadi sukarelawan. hiks :(
itu cuma sekadar nganterin bantuan aja.